Thursday, April 17, 2008

Piknik di Stoke on the way ke kedai Cina

Lanjutan dari kepercayaan towkay kedai makan di Manchester, tugasan baru diberi untuk merobah rupa pada kedai makan di Birmingham pula.

Pada masa tugasan baru ini mengambil masa bukan sedikit, saudara Marfin mencadang agar kita berpiknik on the way kesana. Kalau orang tua kita dulu-dulu bilang, 'menyelam sambil minum air', kami luaskan lagi scopenya.

Pada wajib ada yang hendak diminum (teh tarik dalam flask), bonus-bonus perjalanan adalah nasi lemak, nasi kerabu, kuih seri muka, bingka ubi, kuih tepung gomak dan akhir sekali kuih kegemaran aku seantario dunia - kuih koci (liatnya perrrfect tak lupa minyak-minyaknya, siap dibalut rapi dengan daun pisang).



Aduh... dengan setiap gigitan, aku memanjat kesyukuran pada maha Esa, di beri peluang untuk menikmati juadah dan rezeki tradisional dari tanah ibonda, sambil berkemut-kemut menahan sejuk winter.

Semuanya sedap, tak ada beza rasa dari apa yang terdapat dari SANA. Hijau-nya serupa, perisa-nya, empuk-nya, enak-nya semua sama belaka. Mungkin penjamahan ini lebih istimewa, kerana jauh sungguh dari tempat asal usulnya.




Sampai di Birmingham, mulakan kerja. Ukur-ukur, lukis-lukis, tengok sana, tengok sini, catat dalam buku, yang itu mau pindah kesana, yang ini mau pindah kemari.

Kakak kusyuk mewarna-warna sambil didendang lagu karaoke cina.

Dalam perjalanan pulang, ribut salji kuat melanda, terasa seperti travel dalam terowong masa.

Sambil salji, sambil pulang, kita karaoke dalam kereta dengan 'Lambaian Sukma' dendangan salah satu melayu paling terer dalam dunia:

Lambaian sukmaku
Lambaian sukmaku berlagu membisik
Tanpa suara namum berbicara
Aku dan kekasihku

Airmata menitis
Airmata menitis dimalam kudus
Bimbang nak berpisah
Resah gelisah aku mencuba

Terangilah jalan
Terangilah jalan sampai(untuk) kesana
Bukan angan-angan
Bukan angan-angan yakin perasaan

Lambaian sukmaku
Lambaian sukmaku mencipta rindu dendam
Namun dendam itu
Untuk engkau satu wajah sari ayu

Kerana engkau
Keranalah engkau….
Aku berkelana

2 comments:

kak yam said...

Sape yang masak semua kuih ni? terrornya. Sure kat KL people don't know how to make, pergi beli je

Bargain Books said...

food aside, tippin warna merah dan hijau yang anak dara awak bawak tu sungguh cun sekali, saya suka !

percicilan