Tuesday, May 27, 2008

Perihal sambal dan globalisasi

Setelah beberapa kali di ajukan soalan oleh teman sekerja bila mau bawa sambal untuk di rasa, akhirnya hari ini sampai rezeki mereka.

Semalam ada bank holiday - cuti extra, masa masak nasi lemak untuk makan keluarga sendiri, aku tumiskan sambal di periuk kecil untuk di bawa ke tempat kerja. Atam adik ku kembang setuju bangun pukul 4 pagi untuk tolong goreng mihun puteh untuk di makan bersama sambal kosong.

Tepat jam 12 tengahari, aku hangatkan meehun dan sambal di microwave pantry.

Aku hanya sempat ambil gambar sekeping buat memori, mat saleh laju serupa melayu mengadap rezeki. Ada yang terbeliak biji mata, tapi rata-rata semua berani mencuba. Terima kasih di aju kepada aku bertalu-talu, ramai yang juga mintak resepi.

Makin dekat jurang pemisahan apa yang kita dengan mereka suka, ini semua gara-gara globalisasi.

1 comment:

tentangseseorang said...

wohhh ada yang makan sambal sambil menangis tak? :D kalau takde lom cukup power tuh, ehehehe